Categories
Info

Titanic: Kisah 6 Penyintas Tionghoa yang Diselamatkan dari Kapal Tenggelam

Suara. com – Ketika kapal pesiar mewah Inggris Titanic tenggelam di Samudera Atlantik pada April 1912, ribuan orang jatuh ke air es. Hanya satu perahu sekoci dari kapal karam itu yang kembali untuk mencari penyintas. Di dalam gelap, para penyelamat menemukan seorang pemuda China berpegangan erat pada pintu kayu. Badannya menggigil tetapi dia masih hidup.

Suara. com — Ketika kapal pesiar mewah Inggris Titanic ship tenggelam di Samudera Atlantik pada April 1912, ribuan orang jatuh ke surroundings es.

Hanya satu perahu sekoci dari kapal karam itu yang kembali buat mencari penyintas. Dalam gelap, para penyelamat menemukan seorang pemuda China berpegangan erat pada pintu kayu. Badannya menggigil tetapi dia masih hidup.

Pemuda itu adalah Fang Lang, satu dari enam penyintas asal China. Penyelamatan mereka belakangan menginspirasi adegan terkenal dari film blockbuster Showmanship tahun 1997, Titanic.

Namun perjuangan untuk bertahan hidup yang bagaikan keajaiban itu tidaklah akhir dari kisah mereka.

Baca Juga: Ditulis Jack, Surat Harta Karun Titanic Ini Ditaksir Seharga Rp218 Juta

Baca juga:

Dalam 24 jam sejak kedatangan mereka di stasiun pemeriksaan imigran di Ellis Island, New York, Amerika Serikat, mereka diusir dari negara itu karena Chinese Exemption Act, undang-undang kontroversial yang melarang imigrasi orang Tiongkok ke AS.

Enam orang itu pun menghilang dari sejarah – sampai sekarang. Film dokumenter yang baru saja tayang perdana pada China, The particular Six , menyoroti identitas dan kehidupan mereka, 109 tahun setelah perjalanan nahas itu.

Movie itu mengungkap kisah yg lebih besar dari Titanic ship, cerita yang dibentuk dengan diskriminasi rasial dan kebijakan anti imigrasi yang terasa relevan di masa kini menyusul pelecehan terhadap warga keturunan Asia di AS baru-baru ini.

Siapakah pra penyintas itu?

Keenam penyintas asal Cina itu adalah Lee Msn, Fang Lang, Chang Chip, Ah Lam, Chung Foo, dan Ling Hee. Mereka diyakini sebagai pelaut yg sedang dalam perjalanan ke Karibia untuk bekerja.

Baca Juga: Kartu Pos dari Awak Titanic Ini akan Dilelang, Ditaksir Capai Rp 200 Juta

“Sebagai satu kelompok bersama-sama, uniknya tidak ada yg tahu mereka, ” kata Arthur Jones, sineas Inggris dan sutradara The Six , kepada BBC.

Nama-nama penyintas asal China itu ada pada dalam daftar penumpang kapal, dan artikel-artikel berita tentang tenggelamnya Titanic menyebut mereka secara singkat.

Namun tidak seperti penyintas Titanic lainnya yang mendapat pujian pada media, pria-pria China itu malah dicela akibat sentimen anti-China di Barat dalam awal Abad ke-20, berdasarkan para sejarawan dan peneliti.

Dalam laporan yang diterbitkan beberapa hari setelah kapal tenggelam, misalnya, Brooklyn Daily Eagle menyebut para penyintas itu “makhluk” yang melompat ke sekoci “segera saat ada bahaya” dan bersembunyi di bawah kursi.

Namun tim produksi dokumenter ini menunjukkan bahwa klaim ini tidaklah benar.

Mereka membangun replika sekoci Titanic dan mendapati yakni mustahil pria-pria China tersebut bisa bersembunyi tanpa ketahuan. “Saya pikir kita melihat hal yang sama kini. Kita menemukan imigran dijadikan kambing hitam oleh pers, ” kata Jones.

Liputan media lainnya waktu itu menuduh para pria Cina berpakaian seperti wanita demi diprioritaskan untuk naik sekoci.

Sejarawan Titanic, Tim Maltin, mengatakan tidak ada bukti bahwa para penyintas Tiongkok adalah penumpang gelap atau menyamar sebagai wanita.

“Ini adalah cerita yang dikarang oleh pers dan √∂ffentlich setelah peristiwa, ” katanya kepada BBC.

Desas-desus tersebut mungkin berasal dari stigma yang melekat pada melimpah laki-laki yang selamat dari Titanic, karena pada waktu itu masyarakat umum merasa bahwa perempuan dan anak-anak seharusnya diprioritaskan dalam penyelamatan.

Menurut Maltin, orang-orang Tionghoa itu berusaha membantu para penyintas lainnya. Fang Lang, pria yang mengikat dirinya ke pintu apung, mendayung di sekoci yang menyelamatkannya dan membantu mengangkut sepenuhnya orang ke tempat yg aman.

Apa yang terjadi pada mereka setelah kecelakaan itu?

Diusir dari AS, enam pria itu dikirim ke Kuba. Mereka segera menemukan sarana ke Inggris, ketika negara itu kekurangan pelaut dikarenakan banyak pelaut Inggris diharuskan ikut bertempur selama Perang Dunia Pertama.

Chang Chip menjadi semakin tidak sehat setelah malam nahas itu, dan akhirnya meninggal karena pneumonia dalam tahun 1914. Dia dimakamkan di kuburan tak bertanda di sebuah pemakaman pada London.

Lainnya bekerja bersama-sama di Inggris sampai 1920, ketika negara itu menderita resesi pascaperang dan sentimen anti-imigran semakin memanas.

Beberapa pria Tionghoa itu menikahi perempuan Inggris dan memiliki anak. Tetapi kebijakan anti-imigran memaksa mereka untuk meninggalkan negara itu tanpa pemberitahuan, meninggalkan orang-orang yang mereka cintai.

“Dan itu tidak merupakan salah mereka. Semua keluarga ini benar-benar dipecah-belah dengan politik, sesuatu yang sesungguhnya tidak dalam kendali mereka, ” kata Jones.

Ah Lam dideportasi ke Hong Kong, sementara Ling Hee naik kapal uap menuju Kolkata (Kalkuta) di Indian.

Lee Bing berimigrasi ke Kanada, sementara Fang Lang, setelah berlayar antara Inggris dan Hk selama bertahun-tahun, menjadi warga negara yang pernah menolaknya – SINCE.

Apa relevansinya dengan masa sekarang?

Ben Fong, putra Fang Lang, lahir di Milwaukee, Wisconsin, AS, hampir setengah seratus tahun setelah Titanic tenggelam. Nama marganya punya ejaan berbeda dalam bahasa Inggris.

Selama berpuluh tahun, Tom tidak tahu-menahu soal pengalaman ayahnya di kapal yang sempat digadang-gadang “anti-tenggelam’ itu.

“Beliau (Fang Lang) tidak pernah bicara soal itu. Setidaknya kepada saya atau kepada ibu saya, ” kata Tom Fong kepada BBC.

Fang Lang meninggal dunia pada 1985 di usia 90 tahun. Selang 20 tahun kemudian, Tom Fong baru mengetahui dari sanak saudara bahwa ayahnya merupakan penyintas Titanic.

Tom Fong menduga ayahnya sengaja merahasiakan kisah hidupnya sebagai penyintas Titanic dikarenakan cerita tersebut sarat dengan trauma dan stigma.

“Ada banyak informasi bahwa mereka diam-diam masuk ke bawah kapal, dan mereka berpakaian seperti perempuan. Cerita-cerita yg beredar pada masa itu, ” kata Tom.

Tatkala tim periset film dokumenter The Six melacak keturunan keenam penyintas, banyak dari mereka yang enggan berbagi kisah keluarga mereka lantaran stigma yang dialami para penyintas seabad lalu.

Ketika dirinya masih kanak-kanak di Wisconsin, Tom Fong menyaksikan sendiri ayahnya melawan sejumlah tindakan rasisme, termasuk meninju seorang pria yang mengatai mereka dengan julukan bukan pantas.

“Beliau (Fang Lang) adalah jamaah yang baik, sampai dia merasa dirinya didiskriminasi berdasarkan etnisnya, ” kata Fong.

Setelah lebih dari one hundred tahun berlalu, tindakan buruk yang dialami keenam penyintas asal China terulang dalam masa sekarang ketika penduduk Tionghoa dan Asia mengalami rasisme seiring dengan kemunculan pandemi.

Di AS tertentu, ada ribuan laporan kasus kekerasan dalam beberapa bulan terakhir, dari diludahi, diolok-olok, hingga diserang secara keji.

Tom Fong memilih menceritakan kisah keluarganya dengan harapan khalayak umum bisa belajar tentang keenam penyintas Titanic ship asal China, kemudian bercermin pada rangkaian kejadian masa kini.

“Karena jika Anda tidak tahu sejarah, kejadian itu akan terulang dengan sendirinya, ” tutup Mary Fong.